JAKARTA,newsreal.id – Ketua Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU) Saifullah Yusuf mengatakan kiai sepuh menyerahkan urusan Muktamar Ke-34 NU kepada Rais Aam PBNU KH Miftachul Akhyar.

Menurut Gus Ipul, sapaan akrab Saifullah Yusuf, hal itu terungkap dari komunikasi yang dilakukan Rais Syuriyah PWNU Jawa Timur KH Anwar Manshur dengan Kiai Miftachul Ahyar, Kamis.

“Saya dapat informasi, alhamdulillah, pagi ini Kiai Anwar Manshur sudah berkomunikasi dengan Kiai Miftachul Akhyar, Rais Aam,” kata Gus Ipul dalam keterangan tertulis diterima di Jakarta, Kamis.

Intinya, lanjut Gus Ipul, Kiai Anwar Manshur menyerahkan sepenuhnya semua tahapan termasuk jadwal muktamar kepada Rais Aam PBNU. Sebab, lanjut Gus Ipul, Rais Aam pasti lebih paham soal tersebut.

“Jadi, Kiai Anwar Manshur akan mengikuti semua apa yang akan diputuskan oleh Rais Aam sebagai pemegang komando PBNU,” ujarnya seperti dilansir dari Kantor berita Antara.

Soal berita bahwa ada sejumlah kiai senior yang menyarankan penyelenggaraan Muktamar Ke-34 NU ditunda hingga akhir Januari 2022 dinilai Gus Ipul sebagai sesuatu yang normal. Sebagai bentuk saran dan masukan, katanya, apa yang disampaikan para sesepuh NU harus harus dilihat sebagai dinamika normal menjelang muktamar.

“Tentu saja itu semua adalah dinamika yang normal. Itu akan menjadi saran dan harus diapresiasi,” kata Gus Ipul.

Baca : Bahas Pembentukan KKTN, Kepala BNPT Bertemu Gubernur Jatim

Sebagai saran, lanjut Ketua Umum Ansor dua periode ini, tentu itu akan menjadi masukan bagi PBNU. Saran-saran tersebut, ujar Gus Ipul, akan menjadi bahan pertimbangan bagi Rais Aam untuk mengambil keputusan terkait jadwal muktamar.

Sesuai AD/ART, lanjut Gus Ipul, Rais Aam memegang kendali sepenuhnya atas jalannya jam’iyyah NU. Dengan begitu, Gus Ipul mengajak semua pengurus, kader, dan warga NU untuk menunggu apa yang akan menjadi keputusan PBNU lewat arahan Rais Aam.

“Kita yakin keputusan Rais Aam akan jadi yang paling bisa dilaksanakan,” katanya.

Sebelumnya terjadi pertemuan sembilan kiai sepuh, salah satunya Kiai Anwar Manshur, di Jakarta, Rabu (24/11). Pertemuan tersebut menghasilkan kesepakatan yang salah satunya meminta Muktamar Ke-34 NU diundur akhir Januari 2022 bertepatan dengan peringatan Hari Lahir Ke-96 NU.

Sesuai dengan keputusan Munas dan Konbes NU Tahun 2021, sedianya Muktamar Ke-34 NU akan digelar di Provinsi Lampung pada tanggal 23—25 Desember 2021.

Namun, menyusul rencana pemerintah untuk menerapkan Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) Level 3 di seluruh Indonesia maka waktu pelaksanaan Muktamar NU dijadwal ulang. (ant)

Tinggalkan Pesan